Uji Nyali Detektif Dadakan

Cerita dibawah ini sih pemikiran sekilas akibat kebanyakan nonton sinetron, hahaha.. Kalo ada sutradara yang baca dan berminat, mending pikir2 dulu ya buat pemerannya, hehe..

Di setting di suatu rumah berisikan keluarga besar dengan Ayah dan Ibu yang memiliki 4 orang anak. Bernama Badu (anak pertama), Andi (anak kedua), Beni (anak ketiga), dan Oni (anak keempat). Ya, empat bersaudara memang lelaki tulen loh..

Ceritanya si empat bersaudara ini mau nonton bioskop di salah satu #TempatBiasa, tapi si anak kedua berencana ngajak pacarnya. Settingannya, si Andi ngejemput cewenya kerumahnya, sebut deh namanya Uci ya.. Sedangkan ketiga saudara lainnya udah nungguin di tempat bioskop. Berhubung Andi dan Uci naik motor dan keujanan, terpaksa dong doi mampir dulu ke rumah Andi yang hanya dihuni oleh Tanggo (Golden milik rumah). Yup, kapsinyo (Ayah & Ibu) lagi kepesta ternyata..

Nah cerita dimulai dari sini temansssss..

Uci : ini beneran gakpapa nih kita berduaan gini?

Andi : gakpapa orang cuma ganti baju aja, kan keujanan, basah, masa mau nonton tapi basah-basahan.

Beberapa menit kemudian tiba-tiba Tanggo mengonggong #GukGukGuk

Uci : ehh itu Tanggo kenapa gonggong ya?

Andi : gak tau, suka gitu emang, paling ada orang lewat.

Uci : ohh gitu..

Tiba2 hape si Andi berbunyi #TidutTidut ada pesan dari Oni,

Oni : kak, udah dimana? Buruan kesini, Kapsinyo udah balik pesta tuh.

Andi : serius? Udah dimana mereka? Gue masih dirumah nih sama ka Uci lagi ganti baju keujanan

Oni : Serius ka, coba aja tuh liat ke depan rumah!

Reflek si Andi langsung ngintip ke depan rumah, taunya si Bokap udah berdiri di depan pintu rumah, dan ternyata Tanggo gonggong karena Kapsinyo balik. “Mampus deh” bisa disangka macem2 nih sama Kapsinyo kalo berduaan di rumah kosong #aseeekkkk.. Mau gak mau terlintas deh pemikiran #GameOnline.

Andi : Ci, kamu ngumpet si kamar aku ya, jangan keluar kalo belum aku kasih aba-aba.. oke??

Uci : trus aku kapan keluar kamarnya? Aku takut sendirian disini (kamar).

Andi : pokoknya kamu tunggu aba-aba aku!! Matiin lampunya yaa, kunci pintu dari dalem, ngeri Kapsinyo mikir yang gak2 nih kalo mereka tau ada kamu disini pas gak ada orang.

Uci : iya iya..

Akhirnya Uci ngumpet di dalem kamar dengan kondisi lampu dimatiin.. Ehh tau-tau ujan gede turun lagi, kedengerannya sih ada suara bocor di kamar #TesTesTes.. Bayangin dong sensasinya di kamar gelap ada suara tetesan air, berasa lagi uji nyali. Rasanya si Uci pengen melambaikan tangan ke kamera tapi apa daya gak ada kamera yang nyorot sih, hehe..

Percakapan antara Kapsinyo dan Andi pun berlangsung setelah beberapa detik Kapsinyo memasuki rumah. *#&Q)Y#*(BD#&@**!#Y*$@*$*@$*($*@&HFUBF&*($@(HF*$H*F(H@$H))FHBAJFU@*$$&@..

Di ruang tunggu bioskop :

Oni : Ka, mending kita pulang yuk, kayaknya ka Andi sama ka Uci ketauan sama Kapsinyo, ngeri dikira macem2 nanti.

Badu : jadi kita batal nih nontonya?

Beni : yaudah gakpapa deh yuk pulang aja..

Pulang lah tiga sekawan ini, ehh tiga bersaudara maksudnya.. Sesampainya dirumah, langsung bercakap-cakap lah keempat bersaudara bersama Kapsinyo-nya.. Disela-sela percakapan bersama, mulai deh main bisik-bisikan..

Andi : ehh Uci diatas, alihin perhatian Kapsinyo ya, jangan sampe ketauan, kalo ada waktu yang pas, gue ajak Uci turun pelan2..

Badu, Beni, Oni : okeeeeeeeeee..

Perjuangan gak berenti disini temanssss.. waktu pengeluaran penyanderaan cukup lama, haha.. keluarga besar ini cukup lama berbincang-bincang untuk sekedar mengalihkan perhatian. Sampai tiba saatnya Bokap mau tidur sore #BoboBoboCantik.. masuklah Bokap ke kamar.. “Amannnnnnn” dalam hati keempat bersaudara itu. Nah tinggal Nyokap nih yang masih on di depan tipi.. ngobrol lagi deh mereka semua, kecuali Bokap karena udah tidur.. Lamaaaaaaa banget, sampe-sampe si Uci udah agak degdegan tuh di dalam kamar yg gelap plus bonus bunyi air netes, entah bocor atau AC, gak keliatan sih, hehe..

Hampir di ujung cerita..

Ibu : pijitin ibu dong, pegel2 nih badan.. pinta si Ibu pada 2 anak terakhirnya.

Beni & Oni : yaudah sini bu aku pijitin..

Layaknya detektif dalam film warkop, mulai nih ide muncul dari Andi..

Andi : ka, bantuin aku dong, kamu pijitin ibu dr belakang, trus Beni sama Oni pijitin tangan sama kaki Ibu, tapi buat ibu menghadap ke tembok ya ka.. (usul Andi ke Bedu, kakaknya)

Bedu : okeoke, kamu intip2 Ibu ya, nanti aku alingin, kamu bawa Uci keluar rumah.

Andi : siap kak..

Jrengjrenggggg drama dimulai..

“yang ini ya Bu yang dipijit? Iya iya, nah itu enak tuh.. iya Bu iya, yaudah Ibu sambil tiduran aja” hahaha itulah percakapan mereka. Eitsss beralih lagi ke Andi dan Uci yuk..

Andi : kamu siap2 turun ya, liatin aba2 aku.

Uci : oke..

Andi : sini sini (sambil melambai-lambaikan tangan member aba-aba)

Keadaanpun terjadi sesuai dengan settingan.. Oni mijet tangan, Beni mijet kaki, dan Bedu mijet punggung.. hahahaa

Andi : ayo ayo kamu keluar, kamu tunggu aku di depan yaa..

Uci : oke, aku langsung kedepan jalan ya.. aku tunggu di pangkalan tukang becak di depan gang.

Andi : iya kamu tunggu aku disana..

Wuihhfftt.. ahirnya Uci berhasil keluar pintu rumah dengan selamat dan tanpa ketauan Kapsinyo, hahaha.. eittssss gak berenti disini, jangan lupa di depan pager ada Tanggo yang lagi ngehansip.. Biasanya Tanggo kalo liat orang siapapun itu pasti gonggong, mau negor sih ceritanya.. Biar makin kayak detektif, kali ini Mister Tanggo ikut peran loh.. Doi cuma tiduran santai seolah-olah gak terjadi apa-apa, dalem hati Tanggo pasti gini “hayoo cepetan kabur sebelum ketahuan!!” hahahaaa

Nahhh kali ini baru beneran bisa bernapas lega nih..

Sekian temansss cerpen amatir yang bisa aku buat.

Terima kasih untuk para pemeranku 🙂

Terima kasih Uci untuk memerankan tokoh penakut yang berasa lagi uji nyali dikamar gelap dan bocor..

Terima kasih Andi untuk suasana dagdigdug sehabis kehujanan

Terima kasih Oni untuk pesan mengejutkan

Terima kasih Bedu dan Beni untuk bantuan memijatnya

Terima kasih Ibu dan Ayah yang kece badai ala-ala pesta adat

Terima kasih mister Tanggo atas kerjasama yang sangat besar dengan tidak menggonggong, haha

dannnnnnn Terima kasih para pembaca, maaf ya kalau ceritanya gak seperti acting seharusnya..

Iklan